Thursday, July 23, 2009


MySpace Comments ToolbarMySpace Comments ToolbarMySpace Comments ToolbarMySpace Comments ToolbarMySpace Comments ToolbarMySpace Comments ToolbarMySpace Comments ToolbarMySpace Comments ToolbarMySpace Comments ToolbarMySpace Comments ToolbarMySpace Comments ToolbarMySpace Comments ToolbarMySpace Comments Toolbar

Bersama hari2 smalam yg penuh luka, kulalui hdup ini wlaupun pnuh derita dan sengsara. ya, hari semalam telah mengenalkan aku akan erti sebuah derita percintaan. percintaan yg pada mulanya mengajar aku erti kebahagiaan mencintai dan dicintai, akhirnya memaksa aku menelan pahit getir perpisahan yang tak terduga.
Bukan ku minta pertemuan jika akhirnya perpisahan yang mendatang. bukan ku rayu untuk diriku dicintai jika akhirnya aku ditinggalkan. benarkah kata janji itu hanya manis dimulut tetapi menjadi racun berbisa jika ia tidak dikotakan. ataukah aku yg terlalu berharap untuk memiliki hatimu sedangkan engkau hanya ingin memainkan perasaanku? butakah cintaku atau bersalahkah diriku yg terlalu mengharapkanmu untuk mengisi bunga2 cinta disegenap ruang hatiku.
Kutahu cinta bukannya paksaan dan paksaan dalam bercinta hanya membuat hati merana tapi cinta kita bukannya paksaan. kita saling cinta mencintai namun hatiku merana jua.Benarlah kata2 org tua, cinta yg tidak disirami dengan bunga2 keikhlasan dan kejujuran akan menemui kegagalan.Apakah aku saja yg penuh ikhlas dan jujur mencintai dirimu sedangkan kau dengan sewenang2 nya membunuh segala keikhlasan dan kejujuran dalam bercinta. Jika sesungguhnya dihatimu benar ada cinta untukku tetapi mengapa hatiku dilukai? sedarkah kau bahawa luka yang engkau tinggalkan terlalu dalam dan amat sukar untuk aku membalutnya kembali. Aku tak tahu adakah aku mampu untuk menyembuhkan luka yg amat dalam itu.
Jika hatimu ada dendam untuk menyakiti hati wanita seperti aku, padamkanlah ia kerana ia kelak akan membakar dirimu jua. Siramilah api dendammu dengan kesejukan cinta seorang wanita. Mungkin kau pernah mengalami betapa deritanya sebuah cinta yg tak kesampaian. Tetapi mengapa kau melakukannya pada sebuah hati suci yg amat mencintaimu? Sedarlah engkau sebelum engkau dilukai dari kelukaan yg amat seksa sekali untuk engkau menanggungnya. Cukuplah sekali hati dilukai kerana luka untuk kedua kalinya membuat kita serik untuk bercinta.
Cinta dicipta dan di anugerahkan kepada setiap insan bukan untuk dimungkiri kemudian ditinggalkan begitu saja. Cinta perlu dibelai dan dibaja dengan kemesraan dan kasih sayang.Tetapi jika hati telah tertutup untuk bercinta lagi, jangan sakiti dan lukai hati org yg mencintaimu. Kelukaan yang engkau tinggalkan buatku, sesungguhnya telah mendewasakanku.
Terima kasih atas kelukaan itu, akan ku rawat ia walupun amat sukar untuk aku melakukannya. Doaku semoga akan terbuka hatimu untuk mencintai seseorang dengan keikhlasan dan kejujuran yang hakiki. Walaupun kelak gadis itu bukannya aku...